CULINARY Indonesian Tangerang

SOTO BETAWI HAJI MAMAT GADING SERPONG

Sebagai orang yang lahir dan besar di Jakarta alias orang Betawi, gw adalah pencinta Soto Betawi. 

Apa sih Soto Betawi itu? Soto Betawi adalah soto yang berkuah santan dan seringnya isinya adalah daging sapi/daging ayam/jeroan, potongan tomat dan temannya adalah kerupuk emping (yang terbuat dari belinjo itu loh dan kebanyakan orang gak suka karena rasanya yang pahit).

Kerupuk Emping Source: google.com
Kerupuk Emping Source: google.com

Kalau bedasarkan Wikipedia, Soto Betawi baru populer di dunia perkulineran sekitar tahun 1978 atau 1978. Sebelum tahun ’78 juga ada sih Soto Betawi, tapi mungkin belom populer hahaha.

Jadi gimana cara bikin Soto Betawi? Nah loh saya juga tidak tahu. Jadi mending beli aja atau liat resep di blog tetangga yang nulis resep Soto Betawi.

Untuk soto betawi andalan gw adalah Soto Betawi Haji Mamat dan Soto Betawi Susan dekat rumah.

Emang rumahnya dimana? Diciputat. Oke udah dijawab ya.

Tapi paling sering ke Soto Betawi Haji Mamat karena ya cabangnya banyak dimana-mana, mudah ditemuin. Salah satu yang kemarin gw datangi adalah cabangnya di Gading Serpong. Tepatnya berlokasi di Ruko Boulevard Summarecon, sederetan Mall Summarecon Serpong (SMS), gak jauh dari Salsa kok, jalan kaki masih bisa ditempuh. Rukonya paling jelas warna hijau khas Betawi (tetangga nya gak ada yang di cat sehijau itu, jadi paling keliatan banget). 

Ini dia penampakan depan ruko Soto Betawi Haji Mamat Gading Serpong.

Suasana di dalam Haji Mamat
Suasana di dalam Haji Mamat
Pelanggan sedang menikmati Soto Betawi
Pelanggan sedang menikmati Soto Betawi

Soto betawi itu bersantan ya? Jelas bersantan. Enak tapi berkolesterol.

Yaaa saya takut kolesterol, gak bisa makan di Haji Mamat dong? Eits tenang aja, Haji Mamat menjangkau customer yang takut kolesterol dengan menyajikan Soto Betawi dengan kuah bening gak ada santan, persis seperti kuah Sop. Tapi warnanya gak putih kaya sop di rumah sakit kok. Masih ada racikan kecap, minyak, dan segala bumbu rahasia khas Haji Mamat. Tapi emang kurang best-seller sih, jarang ada yang pesan.

Hari itu tepatnya pada tanggal 29 Oktober 2015, gw dan Ms. Yunita dari UPH Karawaci segera meluncur ke Gading Serpong. Ini adalah kunjungan gw ke-4 makan di Haji Mamat (kalau gak salah inget). Dan setibanya disana super rame banget karena datang jam 1 siang. Masih jam makan siang, gak heran deh kalo rame. Gak hanya didalam ruko, diluar pun ramai jualan otak-otak, kue cubit, dan lupa jualan apalagi, yang pasti dari luar sampai masuk suasanan cukup crowded. Tapi tenang, dapet tempat duduk kok akhirnya, pas banget kita dateng ada orang yang baru udahan makannya, walopun masih nunggu sebentar buat mejanya dibersihin.

Sambil ngebersihin meja, karyawan disana tanya mau pesan apa. Kita yang udah tau mau pesan apa langsung bilang kalau mau soto betawi daging sapi 2, nasi 2, es teh tawar dan aqua botol. Mas nya tanya mau dicampur dagingnya? Ya gw sama Ms. Yunita sontak bilang kalo dagingnya dicampur aja ke kuah.

Lalu datanglah mas tadi dengan pesanan kita. Membawa soto yang berkuah bening. Dengan cepat gw bilang kalau saya pesan kuah santan. Lalu masnya bilang kalau kuah santan berarti ongseng (daging pisah ditaro di piring kecil, gak dicampur dikuah). Tapi mas nya langsung cepat-cepat ganti kok dengan pesanan yang kita mau. Nah ini pesanan kita.

Kuah santan terpisah dari daging, include kerupuk emping di dalamnya
Kuah santan terpisah dari daging, include kerupuk emping di dalamnya
Daging sapi ongseng
Daging sapi ongseng

Gw akuin nasi nya emang bener-bener porsi mungil, porsi diet, porsi buat kids hahaha. Gak ada 5 menit nasi putih gw udah abis, entah gw laper atau emang porsi nasi nya emang super dikit. Dan gw tanya ke pacar dan teman gw, mereka merasakan hal yang serupa. Tapi mereka cowo gak heran kalo butuh nasi banyak hahaha. Sampai-sampai Mr. V kalo ke Haji Mamat pesan nasi 2 piring buat dia sendiri.

Nasi putih mungil
Nasi putih mungil

Rasa soto nya emang enak banget deh. Tapi emang santan nya bikin merasa guilty hahaha. Gw akuin di sini semangkok soto bisa buat 2 orang, karena gw jadi kekenyangan ngabisin daging dan kuah soto yang masih sisa banyak ketika nasi gw sudah habis di 5 menit pertama.

Suasana ruko Haji Mamat cabang Gading Serpong gak begitu cozy, gw bilang jauh dari cozy, karena rukonya tidak ber-AC, emang semua rukonya dia gak ada AC nya, bener-bener khas betawi banget. Udah dari cat hijau nya khas betawi, sampai-sampai juga pakai AC alam.

Tapi tetap aja tuh rukonya kebanjiran customer, karena yang dijual disini adalah kualitas dan rasa. Bukan jualan suasana atau kelucuan makanan. Tapi emang sih suasana juga merupakan salah satu hal penting dalam buat restoran. Tapi bukti nyatanya, tanpa ada kenyamanan seperti yang terdapat pada bistro-bistro gaul, Haji Mamat ramai pengunjung. Jangan harap ada Wi-fi dengan alasan mau kerja tugas bersama. Tapi gw perhatikan yang kesana sih cuma sekedar makan, ngobrol sebentar, bayar, lalu pulang, tidak terlihat sih ada yang sambil ngerjain tugas, maupun panggil-panggil karyawan tanya password wi-fi,  dan duduk sambil ngerumpi. Gw sebagai orang yang gak betahan di tempat yang gerah pasti buru-buru pengen cao dari sana.

Untuk harga emang sih Soto Betawi Haji Mamat terbilang affordable. Untuk satu mangkok soto betawi dibandrol Rp 30,000/mangkok. Dan nasi imut yang gw bilang tadi dibanderol seharga Rp 5,000/piring.

Saran bagi yang mau ke Haji Mamat pertama kali kalau mau kuah santan berarti harus dengan lengkap bilangnya : (misal) Soto betawi ongseng daging  sapi kuah santan, dijamin gak bakal misunderstanding kaya yang gw ceritain tadi hahaha. Kalau mau kuah bening tinggal bilang (misal) soto betawi daging sapi kuah bening. Terima take-away juga kok. Kalau mau take-away lebih enak lagi bisa nikmatin makan dirumah kalau-kalau gak kebagian tempat disana.

Kalau tidak suka daging sapi, bisa pesan daging ayam. Atau yang pencinta jeroan, bisa pesan soto campur yang include jeroan.

Overall, makanan memuaskan dan gw selalu beruntung dapat tempat duduk dengan cepat tanpa antrian. Pasti akan balik secara soto betawi adalah favorit, tapi gak akan sering-sering, bisa-bisa kolesterol.

creative wordpress theme

Taste
Price
Comfort

Comments (4)

  • Uuuu.. jadi laper sis, malem2 baca bginian :-9

    Siapa tuch yg makan 2 piring? kuli ya? wkwkkw

     
    Reply
  • Kapan nih sotbet lagi? Fyi, yang makan nasi 2 piring itu kuli kesurupan kaya orang gak pernah liat sotbet

     
    Reply
  • wahh termasuk murah ya sotonya jdi pingin nyobain,,,

     
    Reply
  • Iya lumayan murah. Wajib dicoba 🙂

     
    Reply

Write a comment

error: Konten diproteksi!!