CULINARY French Jakarta

LE QUARTIER SENOPATI

HAPPY NEW YEAR FELLAS !!!!!

Wahh tidak berasa tahun 2015 sudah berakhir. Tahun dimana gw bertemu Mr. V (uhuy mantaps). Semoga di tahun 2016 semua resolusi yang udah kita targetkan bisa tercapai yaa. Kalau boleh tau apa sih resolusi kalian di tahun 2016?

Jujur aja nih kalo resolusi gw sendiri adalah bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Loh kok resolusi nya singkat banget dan kurang spesifik? Yaaa, karena gw bukan tipe orang yg menyusun resolusi tiap awal tahun. Yang pasti resolusi gw yang baik-baik aja. Gak tau apa aja deh. Jangan jadi pribadi yang buruk gitu aja. Intinya gw malas buat resolusi sebenarnya (hahaha).

Nah untuk menjadi orang yang lebih baik dimulai dari apa? Dimulai dari makan-makan saat tahun baru bersama teman yang enak-enak.

Loh apa hubungannya? Nah gak ada. Cuma pengen membuka awal tahun dengan makanan yang gak salah di lidah dan bisa bikin gw dan teman-teman gw puas. Semoga aja dengan makan yang enak-enak bisa jadi menjalani tahun 2016 dengan semangat. Ini hanyalah kepercayaan gak penting hahaha.

Dari bulan Desember 2015 di group LINE ChubOgraphy udah rencanain mau makan-makan new year. Akhirnya kita berencana buat nyoba resto yang belom pernah kita coba di daerah senopati. Sepakatlah kita untuk makan di Le Quartier hari Sabtu tanggal 2 Januari 2015 jam 1 siang. Bukan hanya kita bertiga (gw, Ms. Yunita and Ms. Bella), tapi Mr. V and Mr. John gw ajak juga biar rame.

Le Quartier itu resto yang nyediain makanan perancis gitu lah dan udah lumayan lama restonya. Kita nya aja emang yang telat belom nyoba. Sebenernya gw udah dari lama ajakin Mr. V buat ngedate kesono. Tapi apa daya Mr. V tolak ajakan gw (hiks).

Berhubungan kita gak tau Le Quartier itu restonya sepi atau rame, gw suruh aja si Ms. Yunita book table di Le Quartier buat 5 orang. Takutnya gak kebagian.

 

Gw dijemput Mr. V yang udah buru-buruin gw jalan sekarang juga bilangnya takut macet. Tapi udah buru-buruin masih aja suruh gw pake pensil alis. Dia bilang Late is better than come ugly (What????!! Sumpah gw merinding disko dengerin omongan dia).

Akhirnya kita sampe 30 menit lebih awal dari jam booking. Gw dan Mr. V sampe duluan dimana yang lain masih (atau mungkin baru jalan) karena gw nunggu mereka sampai lapar dan haus. Kita masuk nunggu di dalam yang ternyata sepi.

Pertama kali masuk wahh interiornya bagus dan suasana nya comfy, cozy dan apapun itu dehh. Akhirnya setelah mereka dateng kita tanpa ba-bi-bu langsung buka menu tentuin mau pesen apa. Kita berlima pesen 3 menu berbeda buat di share.

Oh ya sebelum menu pesenan kita dateng kita disuguhkan complimentary bread dengan butter and salt (salt disini partikelnya besar-besar sampe-sampe si Ms. Yunita anggap itu sugar dan dimakan sama dia hahaha)

 

Menu yang kita pesen: 

Angel Hair Aglio Olio

Bedasarkan menu description, Aglio olio ini termasuk dalam bagian Pasta&Risotto. Ini termasuk recommended lohh.

Untuk rasa menurut gw dan teman-teman gw rasanya bukan seperti aglio olio kebanyakan. Rasanya beda gak tau kenapa. Dan keasinan. Terus kalau yang takut pedas jangan khawatir karena rasanya sama sekali gak pedas. Pedes-pedes dikit gak sampe keringetan kok hahaha. Gw gak mau re-order menu ini. Karena kurang suka dan gak worth sama harganya.

Angel Hair Aglio Olio IDR 98.000
Angel Hair Aglio Olio IDR 98.000

White Ham and Truffle Oil

Ini adalah menu dibagian Pizza. Nah ini juga recommended karena ada lambangnya di menu. Untuk rasanya enak, isinya ada 8 slices cukup buat share dan ketipisannya cukup lahh. Kalau dateng kesana lagi gw akan re-order menu ini lagi. Tapi sayang pas kita makan dah pada kekenyangan, alhasil pizzanya sisa 1 slice dan diangkat begitu saja oleh waiternya setelah bayar bill.

White Ham and Truffle Oil IDR 176.000
White Ham and Truffle Oil IDR 176.000

Barramundi Centercut Fillet

Ini adalah menu andalan yang gw langsung jatuh cinta di gigitan dan kunyahan pertama. Menu ini ada dibagian Wood Burning Grill Selections. Gw akan re-order menu ini lagi (pasti). Barramundi itu adalah ikan, tapi enaknya ikannya diolah sampai gak ada bau amis yang menyengat. Daging ikannya juga lembut. Gw belom pernah coba barramundi sebelumnya, tapi pernah denger sih kalo barramundi itu salah satu spesies yang berenang di air, yaitu ikan. Oh iya menu ini didampingi dengan lemon beaurre blanc sauce gitu. Perpaduan yang pas banget kan dimana ikan dengan sauce lemon, gw gak tau ini saucenya bisa pilih atau gak. Karena di menu pilihan saucenya ada beberapa macam, dan saat order kita gak sadar akan pilihan sauce itu, pas dateng makanannya, kita baru inget kalau belom milih jenis saucenya, tapi sama orangnya udah dipilihin sauce lemon itu. Mungkin emang barramundi pasangannya lemon sauce ini kali yaaa.

Barramundi Centercut Fillet IDR 158.000
Barramundi Centercut Fillet IDR 158.000

Untuk Minuman yang kita pesen bervariasi sih. Tapi yang paling enak menurut gw adalah minuman gw sendiri hahaha. Gw pesen Le Quartier Citrus Cooler. Sesuai namanya emang bikin dahaga gw lepas seketika. Tapi gw gak foto minumannya. Yang pasti di dalam citrus cooler itu ada lemon, lime, cucumber, mint, berries, ginger syrup and soda water. Dan gak akan mengecewakan deh pesen itu. Harganya IDR 42.000. Kalo dateng kesana lagi mungkin gw akan pesen Champagne Cooktailnya kayanya patut dicoba juga tuh. Teman gw yang lain hanya pesan Iced Lemon Tea seharga IDR 36.000 dan Iced Pomelo and Lychee seharga IDR 46.000 (gak ada istimewa nya karena menu minuman itu sering ditemuin di resto lain kan)

Gw akuin sih memang agak pricey untuk 3 menu makanan dan 5 minuman dengan total bill seharga IDR 820,000++ (lupa tepatnya berapa). Tapi ya sekali-kali boleh deh makan hedon. Asal jangan sering-sering aja hahaha.

Kalau dari kacamata teman gw, sepertinya pada gak mau makan lagi di Le Quartier karena mahal dan rasanya juga gak ‘WOW’ banget. Terutama Mr. V yang kayanya dah gak bakal lagi mau diajak kesana. Padahal gw masih mau mencoba menu lainnya khususnya pas dinner hahaha.

Apalagi si Ms. Yunita yang udah kecewa sama petugas vallet di Le Quartier. Kecewa dari pertama kali datang dan saat keluar. Jadi begini ceritanya, pas Ms. Yunita mau masuk Le Quartier dipaksa masuk valletnya dan setau gw dan kita-kita vallet itu diparkirin kan ya. Ini si Ms. Yunita markir mobil sendiri susah-payah. Pas mau ambil kunci, emang sih sebelumnya si Mr. V udah bilang ke Ms. Yunita kalo vallet bayar 25 ribu. Pas Mr. V dan Ms. Yunita ambil kunci, si Ms. Yunita langsung nyelonong cao, pas ngeliat si Mr. V bayar 25 ribu (1 lembar 20ribu dan 1 lembar 5 ribu), si Ms. Yunita jadi gak enak dan buru-buru bayar tapi sayang Ms. Yunita adanya 20ribu dan 10 ribu, which is 30 ribu. “Yah adanya 30 ribu nih” sahut Ms. Yunita kepada Mas Vallet Le Quartier dengan harap dikembaliin 5ribu.

Tapi si Mas Vallet ini malah diem-diem aja dengan tatapan tidak tahu apa-apa tentang sistem kembalian. Lalu terjadi suasana awkward disana, dan Ms. Yunita pun merelakan 5ribu itu yang masih jadi misteri kenapa sangat sulit Mas Vallet itu menjulurkan uang 5ribu ke tangan halus Ms. Yunita hahaha mungkin tersihir akan kecantikan Ms. Yunita (uhhh mancapsss).

creative wordpress theme

Taste
Price
Comfort

Comments (1)

Write a comment

error: Konten diproteksi!!