CULINARY Indonesian Jakarta

NASI GORENG MAFIA BINTARO 9 WALK

Setelah berenang sore hari pastinya perut gw dan Mr. V laper bukan main. Setelah di php-in tukang indomie di dalem tempat renangnya. Pas mau pesen eh malah tutup. Yaudah tahan laper. Dah ngidam banget pizza express di sektor 9 bintaro sebelah McD. Tapi emang dasarnya si Mr. V mesti ketemu nasi, dia tolak ajakan makan pizza terlebih lagi gak dapet parkir (huhuhu belom jodoh deh).

Akhirnya terpaksa masuk ke dalem bintaro 9 walk. Disana biasa gw sama Mr. V makan di nasi uduk Pak John. Tapi ya bosen lahh ya booo eke makan nasi uduk mulu sama Mr. V tiap ke 9 walk. Akhirnya mobil melaju melewati tenda nasi uduk pak John dan terlihat spanduk besar bertulisan nasi goring mafia.

Mr. V yang udah pernah makan sebelumnya di daerah bekasi sontak langsung ajakin makan nasi goreng mafia. Gw belom pernah nyoba makan nasi goreng mafia sebelumnya. Dan gw gak tau inovasi apa lagi itu nasi goreng mafia.

Dari namanya aja udah mafia, mendeskripsikan nasi goreng yang sangar mungkin dari segi rasa. Dan udah biasa banget nasi goreng dipedes-pedesin gitu kan dengan level-level yang bikin lidah kepanasan karena reaksi cabe.

Jadi langsung gw tanya ke Mr. V, “Hah kaya gimana ya nasi goreng mafia? Pedes ya?”

Mr. V bilang : “gak kok. Enak deh gak pedes.”

Oke deh boleh juga abis berenang makan nasi goreng mafia yang katanya terkenal, banyak cabang, dll.

Setelah masuk dan duduk di sana, kita dikasih menu yang nama-nama nasi gorengnya unik-unik ada:

  • God Father (awalnya gw dengar dari mulut Mr. V mengucapkan seperti darth vader, yakkk oke abaikan) – IDR 23,000
  • Brandal – IDR 25,000
  • Preman – IDR 23,000
  • Triad – IDR 25,000
  • Gangster – IDR 25,000
  • Yakuza – IDR 25,000
  • Bandit – IDR 18,000
  • Badboyz (gak tau kenapa mesti pake z diujungnya hahaha). 

Bukan cuma nasi goreng, mie goreng pun dijual. Tapi rasanya gak selengkap kaya dimenu nasi goreng. Cuma ada :

  • Triad – IDR 25,000
  • God Father – IDR 23,000

Nah nasi dan mie goreng mafia ini punya beberapa level yang bisa kita pilih.

  • Menenangkan (0 cabe)
  • Menggoda (lvl 1)
  • Menyesakkan (lvl 2)
  • Merisaukan (lvl 3)
  •  Menyesal (lvl 4)
  •  Mematikan (lvl 5)

 

Nah ada topping juga yang kalian bisa pesen untuk ditambahin kedalam nasi goreng seperti telor mata sapi atau telor dadar, kikil, pete, dan kerupuk (kerupuk putih dan kerupuk udang).

Gw pesan nasi goreng Brandal dengan level menggoda, niatannya mau tambah topping pete and kerupuk udang, tapi keduanya abis. Jadinya toppingnya telor dadar lah yang terpilih.

Brandal level menggoda
Brandal level menggoda

Mr. V pesen nasi goreng dengan level menyesakkan, sama dengan topping telor dadar. Dia bilang kurang jadi mau pesen mie goreng god father level menggoda 1 porsi buat di share bareng gw (pada akhirnya mie gorengnya dimakan dia semua gw icip dikit dan kepedesan).

Setelah pesenan kita dateng, nasi goreng masih keadaan baru matang dan panas masih ngebul huahahha. Pertama kali coba menu gw, lah kok pedes yaa. Pedesnya kayanya gak bisa dimakan sampe abis nih. Baru suapan pertama gw ud nyedot es teh tawar gw. Akhirnya gw nyerah dan Mr. V bilang bungkus aja. Pesen lagi menu yang lain yang level menenangkan.

Gw awalnya gak mau. Karena perut gw udah kembung minum terus dan panas perut gw karena kepedesan. Tapi Mr. V bujuk terus bilang gw belom makan lah dll. Akhirnya yaudah gw pesen lagi nasi goreng gangster kaya punya Mr. V tapi level menenangkan. Gw bilang ke mas nya bisa gak kalo rasanya gak pedes sama sekali. Dia bilang gak bisa karena emang bumbu nya dah pedes dasarnya.

Gw akhirnya tergoda deh untuk mesen lagi, karena masih penasaran. Tapi perut gw udah kembung. Gw udah pasrah lah kalo-kalo rasanya pedes juga.

Akhirnya menu kedua gw datang. Kali ini bukan di piring, tapi langsung di taro di dalam kotak Styrofoam. Mungkin mas nya dah tau ini menu buat gw dan lebih baik daripada ngotorin piring dia lebih baik taro di Styrofoam karena dah menduga gw pasti gak kuat dan minta di bungkus lagi.

Gangster level menenangkan
Gangster level menenangkan

Gw suka banget prediksi mas nya. Bener sekali sodara-sodara. Gw tetep gak kuat, keringet gw bercucuran, perut gw panas, lidah gw seperti terbakar sambil tetep nyeruput es teh tawar di gelas kedua gw.

Mr. V yang asik makan nasgor nya tetep bercucuran keringet, dan dia bilang emang pedes banget. Mie gorengnya memang rada manis kaya mie tek tek pada umumnya, tapi tetep pedes. Hebatnya menu pesanan dia habis semua.

Dia bilang dia gak tau kalo ada level-level cabenya. Dan gak tau kalo level 1 aja udah pedes. Padahal dulu pas makan di bekasi katanya gak ada level-levelan.

Gw gak menyarankan reader yang emang gak bisa makan pedas coba-coba pesen level menggoda keatas. Gw emang masih cemen nih dalam dunia perpedasan (cielah). Gw harep banget si empunya nasi goreng mafia inovasi menu bumbu rempah-rempah nya khusus buat orang cemen kaya gw. Yang ramah dilidah dan di perut. Gw akan setia dateng kalo emang ada menu level dibawah menenangkan (mungkin level ‘melegakan’ hahaha).

Apakah gw akan datang lagi? Sepertinya gw akan datang lagi membawa teman gw suruh mereka coba merasakan apa yang gw rasakan, mana tau mereka lebih jago menahan rasa pedas, tapi gw gak akan pesan sebelum level ‘melegakan’ di launched hahaha (lah siapa gw?)

Oke deh sekian review nasi goreng kali ini. Semoga bermanfaat bagi yang mau pertama kali nyoba nasi goreng mafia dan dapet gambaran dari sudut pandang gw sebagai orang cemen dalam perpedasan (info dikit, gw baru bisa makan pedes cabe indomie sekitar gw SMP, sedangkan ade gw dari SD udah bisa, betapa cemen nya gw kan hahaha).

creative wordpress theme

Taste
Price
Comfort

Comments (2)

Write a comment

error: Konten diproteksi!!