Chinese CULINARY Tangerang

BAKMIE BBT MATRAMAN

Mr. V ajakin makan ke BBT. Gw gak pernah tau apa itu BBT sebelumnya, yang katanya terkenal. Gw tanya kaya gimana sih bakmie BBT, karena seperti yang kita tahu tiap resto punya ciri khas sendiri dalam menjual mie ayam. Misal BBG (Bakmie Bintang Gading, ya depannya sama-sama ada huruf BB nya sih) itu beda konsep dengan BBT. Tapi Mr. V cuman bisa bilang enak.

Akhir-akhir ini Mr. V ajakin gw makan ke tempat bakmie babi mulu. Gak heran kalau kali ini gw berasumsi dan sudah membayangkan bakmie babi sejak perjalanan ke BBT dimulai.

Tampak Luar
Tampak Luar

Begitu sampe gw lumayan tercengang, wahh rame yaaa tempatnya, wah jadul banget nih tempatnya, gak ada modernnya sama sekali, kayanya rasanya klasik bgt. Tapi kok gelap banget ya, pencahayaan kurang, gw langsung mikir gimana cara gw foto supaya hasil makanan bagus dan pencahayaannya oke. Agak sempit tempatnya, jarak antara meja ke meja lainnya sangat berdempetan.

Jualan Es Duren di depan
Jualan Es Duren di depan

Begitu masuk dan melewati kasir, gw cukup manggut-manggut sendiri menyadari yang jualan orang chinese juga dan sepertinya satu keluarga. Lalu gw cari tempat duduk, gw agak lama untuk bisa dapat tempat duduk. Tapi keberuntungan lagi berpihak pada kita sehingga, gak butuh 10 menit, ada orang yang udahan makan, dan kita langsung tempatin.

Baca menu, nyari-nyari menu mie yang pakai babi gak ada. Apalagi dimenunya tidak ada gambaran kaya gimana mienya. Otomatis gw langsung tanya ke Mr. V, “menu yang ada babinya yang mana ya?”.

Langsung Mr. V mengacungkan jari telunjuk kanannya supaya jangan kenceng-kenceng ngomongnya, gw cuman bisa heran ada apa sih. Akhirnya dia jelaskan dengan suara bisik-bisik kalau disini ini halal dan yang makan pun bukan dari chinese saja, setelah dapet penjelasan itu gw langsung tengok kiri-kanan gw, dan gw baru sadar kalau banyak non-chinese yang kesini (my bad!). Gw langsung ber-oh ria dan agak kecewa karena tidak ada babinya.

Gw pun tidak merasa sedih-sedih amat, walaupun tidak ada babinya, gw juga masih membayangkan mie ayam yang halal dan enak juga yang sering gw makan contohnya bakmie buncit di Bintaro. Seperti ini penampakan bakmie buncit Bintaro

Bakmie Buncit Bintaro
Bakmie Buncit Bintaro (Abaikan sambel yang gw tuang kebanyakan)

Gw membayangkan bakmie BBT akan seperti itu (ya tidak persis sih tapi dibayangan gw seperti itu).

Lagi-lagi gw harus dikecewakan 2 kali. Kekecewaan gw yang kedua adalah begitu mie BBT ini tiba dimeja kita.

BAKMIE BBT PANGSIT/BAKSO (IDR 30,000+)

Bakmie BBT
Bakmie BBT

Gw bingung lah kok ayamnya kenapa berbentuk seperti ….. (isi sendiri hahaha). Dicincang sampai bentuknya gak jelas. Oke-oke kita gak boleh nilai dari tampilannya dong (kalo kata kerennya mah don’t judge by its cover).

Begitu gw coba gw harus kecewa lagi untuk ketiga kalinya. Rasanya gw tidak suka atau tidak sesuai selera gw. Tekstur mienya pun gw juga gak suka. Apalagi rasa daging ayamnya yang gw pun juga tidak suka.

Secara keseluruhan ini bukan salah bakmie BBT ya, ini adalah salah lidah ataupun selera gw yang tidak match dengan masakan bakmie BBT. Gw pun makan mau tidak mau mienya karena gw bukan pembuang makanan, gw pun kenyang, tapi bukan kenyang terpuaskan di lidah, gw hanya kenyang diperut karena terisi.

Gw pun langsung bilang ke Mr. V kalau gw gak doyan tipe mie kaya gini, dia sih suka-suka aja. Dan gw juga baca-baca di internet banyak yang doyan Mie BBT juga. Apa dari reader disini ada yang gak doyan mie BBT kaya gw? Let me know, habis sepertinya seolah-olah hanya gw yang gak doyan sama ini mie.

Pangsit
Pangsit

Gw order mie BBT dengan pangsit, sedangkan Mr. V order Mie BBT dengan bakso yang diletakkan dimangkok berisi 3 pcs. Untuk pangsit dan baksonya rasanya standard.

Es Teh

Es teh
Es teh

Gw lupa harganya, yang pasti gak refill.

Apakah akan re-visit lagi? Big No! Gak sesuai selera, lagipula harganya pun gak murah, jika dibandingkan mie ayam seperti mie ayam buncit yang gw selipkan fotonya diatas harganya cuman 20 ribuan gak sampai 25 ribu. Lebih worth buncit daripada bbt. Buncit lebih murah dan gw suka, sedangkan bbt mahal dan gw gak suka.

Grand total makan di BBT? IDR 70,000 an (harga nett)

Bakmi Ayam BBT (Bakmi Babah Tong)
Jl. Matraman Raya No. 131, Pal Meriam
Matraman, Daerah Khusus Ibukota Jakarta
Phone : (021) 8581490
Hours : 9AM–6:30PM

logo

creative wordpress theme

Taste
Price
Comfort

Comments (3)

  • […] disekitar matraman, setelah kecewa makan di BBT (baca review BBT disini), Mr. V beliin gw es podeng untuk meredakan rasa kekecewaan gw. Ini kali kedua gw makan es podeng […]

     
    Reply
  • waaaalllaaaaah, aku malah penasaran nih sama mienya.
    apalagi bentuk ayamnya dicincang hancur gitu. terkesan beda hehehehehe.
    kamu ga suka ya?
    duh aku kalau nyobain mienya bakal suka ga yaaa…. hmmmmmmmm

     
    Reply
    • dicoba aja hahaha, pasti suka kyanya. Soalnya mie dia agak kuning, terus ayamnya coklat ya dicincang pula, aku demennya yg tipe mie dan ayamnya putih, trs gurih huahahhaha kaya bakmie buncit diatas hahaha. Banyak yg suka, pasti sis suka, dah jadul nih mienya, klasik

       
      Reply

Write a comment

error: Konten diproteksi!!